Friday, October 5, 2012

*Hak Wanita Dari Pukul 6ptg ~ 6pg


Ini penting untuk pengetahuan kita semua wahai Perempuan/Gadis/Wanita 

Sila baca dan kongsi dengan orang yang anda sayangi. Info ini saya perolehi dari email. 

Seorang peguam (lelaki) menceritakan satu insiden seperti berikut:-

"Seorang gadis muda telah diperkosa oleh seorang lelaki menyamar sebagai seorang pegawai berpakaian preman, ia memintanya datang ke balai polis kerana dia dan teman lelakinya tidak memiliki lesen memandu. Ia menyuruh budak lelaki  itu pergi untuk mendapatkan lesen dan meminta gadis itu untuk menemaninya ke balai polis.
Namun membawanya ke suatu tempat terpencil di mana kejahatan mengerikan dilakukan."

Sebenarnya, undang-undang jelas menyatakan bahawa antara 6petang sehingga 6 pagi, seorang wanita memiliki hak untuk menolak untuk pergi ke balai polis, biarpun jika surat perintah penangkapan telah dikeluarkan terhadapnya.

Ini adalah isu peraturan bahawa seorang wanita dapat ditangkap antara 6 petang hingga 6 pagi, HANYA jika dia ditangkap oleh petugas WANITA dan dibawa ke balai polis yang kesemuanya pegawai polis WANITA.

Dan jika dia ditangkap oleh seorang pegawai LELAKI, itu harus diBUKTIkan bahawa terdapat pegawai wanita sedang bertugas pada saat penangkapan.

Ini sangat bagus untuk pengetahuan tentang HAK WANITA. Sejauh mana hal kepenggunaan masih harus dilihat dalam situasi apa pun. Tapi seperti yang dikatakan, PENGETAHUAN ADALAH KEKUATAN. Saya hanya berniat untuk berkongsi maklumat ini dengan anda. Sesungguhnya saya memang tidak tahu dan saya yakin ramai diluar sana juga tidak tahu akan hal ini – sila ambil maklum  ..... Dan sila sampaikan maklumat ini kepada sesiapa yang anda kenal .......



Thursday, October 4, 2012

*Pesanan Untuk Semua Gadis Yang Dicintai


Uuuweeeekkkkkkk... uuuwwweeeekkk... Sally termuntah di tepi longkang sebaik sahaja meminum minuman yogurt yang baru dibeli di kedai 24jam. Pucat. Sisa-sisa muntah di tepi bibir di lap. Berpaling. Lola yang duduk di atas tembok tepi longkang besar itu dari tadi memerhati.  Hambar. Diam.

"Apa tengok-tengok ?!" Herdik Sally.

Lola terkejut. Tunduk. Sally mengelap lagi sisa-sisa muntah di tepi bibir. Dia berjalan mendekati Lola. Mata bertentang mata. Lola menghulurkan minuman kotak yang masih penuh. Sally mengambilnya lalu meneguk sekali. Kotak dikembalikan pada Lola. Lola memandang hiba. Perlahan, Sally duduk di tepi, sebelah kiri Lola.

"Buat apa kau di sini? jual diri?!" Sally bersuara kasar.

"Bukan!" Jawab Lola.

"Kalau nak jual diri bukan di sini tempatnya!"

"Aku bukan nak jual diri."

"Jadi, apa kau buat di sini?"

"Panjang ceritanya."

“Huh!” Sally mengeluh kecil.

"Cerita lah. Aku ada banyak masa."

"Aku di halau dari rumah. Aku diperkosa dengan teman lelaki sahabat baik ku. Kemudian, aku di jual. Sekarang aku tak tahu nak pergi ke mana."

"Hahahaha… rosakk!" Sally gelak besar.

"Ya." Lola tunduk sedih.

"Ya! Memang dunia ini semakin kejam!" Sally bersuara. Matanya mengecil. Melemparkan pandangan kosong pada tembok di hujung sana.

Sejenak kedua mereka terdiam.

"Tadi kau muntah macam teruk. Kau sakit perut?" Lola memecah sunyi.

"Huhh!" Sally mendengus. Meraba perut.

"Aku pregnant!"

"Hah?!" terangkat kening Lola.

"Ya. Hidup ku juga sudah hancur!"

Seketika mereka sama-sama terdiam. Sepi menyelubungi. 
Dan mereka berpegangan tangan, menyusuri lorong gelap, di kepekatan malam. 

***

Salam untuk semua gadis,

Boleh kalian tempatkan diri di posisi Sally ataupun Lola? Apa perasaan? Hilang punca? Terasa mahu terjun KB Mall?` heh~

Mungkin sebab kita tidak pernah berada dalam situasi seperti mereka. Tapi tidak bermakna kita harus merasa megah. Kesucian tidak ternoda. Sebab kesucian bagiku terletak pada hati. Bukan pada pus-sy. Memanglah di situ terletaknya maruah seorang perempuan. Selapur dara yang nipisnya macam kulit bawang. Tapi kau lagi tidak bermaruah jika tega mengutuk dan menyingkirkan mereka yang sudah ternoda. Apa lagi jika mereka sendiri tidak rela. Mangsa.

Apa kau pernah fikir apa masalah mereka? Mungkin tidak. Kau tak pernah peduli. Sebab kau tak pernah mahu mengenali. Aku sudi untuk mendengar kisah mereka. Cuma belum berkesempatan. Aku hidup di kalangan orang yang baik-baik dan biasa-biasa. Bukan di lorong hitam. Bukan di rumah tumpangan. Seperti kalian juga. Yang bisa seronok dengan hidup penuh ceria. Makan minum di tanggung. Belajar dan berjimba di ruang ber-aircond. Online dan menonton tv. Gosip sana-sini. Tahu mengejek dan memaki. "Ahh kau bodoh! Pemurah sangat bagi pus-sy pada lelaki!" Kan?` 

Sudah masanya kita berhenti menuding jari dan tonyoh kepala bertubi-tubi pada mereka yang akalnya cuma satu itu. Kerana mereka adalah kita. Kita hanya dibezakan dengan saiz akal dan nafsu. Ada akalnya kecil, nafsunya besar. Ada juga yang sebaliknya. Dan ada juga yang mampu menyeimbangkan keduanya. Kau yang mana? Aku pilih yang ke-tiga.  Walaupun aku tahu, bukan mudah. Tapi sekurang-kurangnya, untuk kita, aku masih mampu melakukannya. Sebab aku tak pernah menganggap mereka salah. 

Ada yang tidak setuju? Terpulang. Tapi bagi aku, orang macam Sally dan Lola masih layak hidup sempurna dan terbela. Berhenti menyokong membabi buta pada kata-kata sinis dan caci maki kaum adam --yang cuma tahu sedap kemudian buang lepas tu gelak sakan. Itu suatu kekejaman terhadap kaum sejenis tahuu! 

MEREKA adalah KITA yang sebelumnya. Kau dan aku, akan menjadi yang sebelumnya. Dan MEREKA pada masa depan, adalah dibentuk oleh KITA yang sekarang. 

AKU,KAU,MEREKA,KITA = Perempuan 

Psst... entry diulang tayang cuma tukar tajuk saja 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...