Tuesday, August 2, 2016

Dia: Lelaki Yang Setanding Ayah.

Dalam seumur hidup seorang perempuan, ada seorang manusia yang sentiasa menjadi lelaki pertama. Dalam segala-galanya,

Lelaki pertama yang menyentuhnya.
Membelai rambutnya, 
Mencium dahinya, 
Menyeka air matanya. 
Memeluknya erat, 
Memberinya hangat yang tidak tertanding dengan dunia dan segala isinya.

Ayah.

Ya. Ayah. Dia yang takkan pernah ada dua. Sebab dia satu-satunya. 

Duduknya di belakang tabir, ucapannya sedikit, tingkah lakunya ringkas. Peranannya besar yang hanya dia seorang tahu, Sedang susah senang ibu senang dibidik mata, ayah terlihat seakan bersahaja, sedang pada atas bahu, entah apa yang digalasnya, entah maha berat mana yang ada dalam fikirannya. 

Entahkan kejang sendi-sendi.
Entahkan banyak tertumpahnya keringat.
Entahkan seliuh jari sendiri yang berselirat urat,
Entahkan tangis lagi besar dari senyuman kelat.
Entahkan berapa kali jatuh bangunnya sendiri,
Tetapnya gagah mengengsot, mengheret kaki.

Bila besar perempuan itu, dari merangkak sehingga tahu berjalan sendiri. Dia berlari dari dakapan ayah, dia bertemu seorang lelaki. 

Dia berhenti, 
Lelaki ini dilihatnya begitu asing. 
Senyumannya berbeza. 
Tenungan matanya tidak sama ayahnya. 
Tetapi perasaanya, aneh sekali. 
Mengapa hangat, dingin yang berlegar disekelilingnya, sama?
Mengapa begitu tenang, amannya?
Mengapa dia berbeza sosok dengan ayah,tetapi terasa begitu serupa?
Perhatiannya.
Perasaannya.

Perempuan, bila suatu hari kau berjumpa lelaki asing yang membuat ayah terasa dekat.
Lelaki asing yang menyayangi, melindungi, mendahului seperti ayah.

Maka, dia orangnya.

"FIND A MAN WHO RESEMBLES YOUR FATHER,
A MAN WHO PROTECTS YOU LIKE HIS DAUGHTER."







Friday, May 29, 2015

LELAKI

Assalamualaikum,

Yesterday, hubby and me decided to kopi-kopi tengah malam sebab boring sangat dengan rutin harian bangun pagi, kerja, balik rumah, makan, tido. Phew~

Nak dijadikan cerita, masa kat kedai kopi tu, lepas dah sip oredered coffe, aku rasa macam ada kurang. Ohh baru teringat selalu aku order vanilla latte buka cafe latte. Then aku pun suruh si suami tolong pergi add-on. Si suami suruh pergi sendiri. Mulalah aku tarik muka, merajuk. Perangai entah bila nak berubah. Kena tinggai baru tahu erti hidup agaknya aku ni. Last-last aku pergi sendiri sambil merajuk-merajuk. Si suami macam biasa akan pujuk dan akan cakap dia salah dia blah blah sebab dia tau si bini keras kepala taknak kalah. Then berlarutan sampai si suami terluahkan apa yang dia rasa sebenarnya sebagai lelaki.

Blaa . . . bla . . . bla . . . laki aku cakap panjang. Aku diam je sambil scroll-scroll phone.

Apa yang aku nak share kat sini, kita ni perempuan kadang-kadang terlalu insecure dengan suami dan trauma bila dengar macam-macam kes sampai kita tak sedar yang kita sedang menyakiti hati suami kita. Sekarang ni, feminism tu makin berluasa. Banyak status kat fb yang mana asyik menyalahkan lelaki, mempertikai fungi suami dsb seolah-olah kita perempuan ni, kalau boleh nak suami kita jadi 1 jenis sahaja yang sama dengan suami orang lain. Kita sedang ubah suami kita supaya jadi sesempurna Rasullullah.Kita terlampau taksub untuk ubah suami kita, sampai kite melupakan perasaan mereka. Buta dengan perkara yang dia dah lakukanuntuk kita yang mungkin pada kita kecik sebabnya kita mahukan yang lebih besar.

Bila aku dengar luahan hati suami aku semalam, aku jadi sedih, aku rasa berdosa sebab aku terlampau nak bela hak sebagai isteri sampai aku letak tepi pengorbanan suami. Wahai isteri sekalian, ya memang betul, tugas & tanggungjawab suami adalah untuk menyempurnakan kita, tapi apa salahnya kita turut bantu suami untuk memperelokkan rumahtangga sendiri? Kasihan si suami, banyak yang dipendam sebenarnya. Bersyukurlah dengan apa yang suami masing-masing sedang korbankan. Because we never know their struggle and what are they fighting inside them. Don't ever compare suami sendiri dengan suami orang lain. Hargai mereka untuk kita dihormati :)

Balik rumah nanti, peluk cium suami sendiri. Jangan lupa pakai seksi-seksi! Cheers.

Friday, May 8, 2015

WORKING HOUSEWIFE vs FULLTIME HOUSEWIFE

*Cuci desktop*

Asslamualaikum, lama sungguh blog ni sepi. Masing-masing dah ada kehidupan sendiri dan banyak tanggungjawab lain yang perlu dilunaskan. Ada yang sedang bahagia dengan kehidupan realiti jadinya cebisan-cebisan dirinya yang lain sudah hilang. Ada jugak yang sedang struggle untuk sesuap nasi hingga terpaksa melupakan perkara lagha yang tak memberi apa-apa untuk makan.

Okay, where should I start? Sekarang ni semua dah dewasa kan? Bukan lagi belasan umur dan masing-masing dah kerja dan mungkin berkeluarga. Why not kita berbicara tentang kehidupan sebagai seorang isteri, ibu dan pekerja. Mana satu prioriti? Bagi yang baru tukar title sebagai isteri mesti tengah pening lagikan?

Culture shock gittuww.

Like seriously, bagi aku penat gilaaa dan lambat jugak nak adapt untuk uruskan hal kerja dan rumahtangga. Kau umpamakan bekerja lebih dari 12 jam. Okay, kita detailkan dengan lebih terperinci. Bangun seawal 5.30/6.00 am then mandi, kejut husband, prepare breakfast, siap-siap untuk kerja. 9.00-6.00 is waorking hours. Balik rumah, kemas sikit-sikit, masak, makan malam dengan suami, basuh baju/lipat baju, NAHH dah pukul 11.00 pm. Then Tidur untuk bangun seawal tadi dan rutin berulang seperti biasa. Sebab itulah eyebag makin menjadi-jadi hitamnya.


Macam mana nak handle situasi supaya sentiasa disenangi suami dan kita juga tidak tertekan?

Untuk aku, first sekali kita kena set mind yang situasi sekarang dah berubah. Ada tanggungjawab bertambah. Most of it, bila kita sayangkan suami kita, kita akan rasa ikhlas nak layan dia. Kita nak dia makan masakan kita. Kita nak dia rasa bertuahnya dia dapat kita. Prioriti. Sebagai isteri, prioriti pertama adalah suami. It's okay to going back from work on time. Tak salah untuk bekerja dan tak salah jadi workaholic tapi kena ada kesedaran yang above all of it, keluarga ada syurga kita.

Berterus terang. Ramai sangat isteri yang mengadu, suami bila balik ruma tak membantu. Sebenarnya silalah tanam dalam kepala tu yang lelaki ni lurus. Jangan banyak berkias untuk mintak tolong. Straight forward je bila nak mintak dia tolong buat kerja rumah. Tapi pastikan dengan suara lunak dan package goyang punggung sikit. Hee. InshaaAllah takda suami yang sanggup tengok isteri dia tunggang terbalik buat kerja rumah sengsorang. Sebagai ganjaran, rajin-rajinlah make up kat rumah dan berpakaian paling sexy yang boleh. Lagi galak diorang menolong. Hehe.

Paling utama sebenarnya adalah ikhlas. Bila kita ikhlas, semua yang kita buat akan rasa mudah dan seronok. Tapi, jangan risau bila ada masanya kita tak mampu nak sediakan yang terbaik. Kita semua manusia ada limitnya. Suami pun bukannya Firaun, mereka akan faham.

Okay, setakat ini je untuk kali ni. Bye~



Monday, February 24, 2014

*Perempuan dan Produk Beracun



Hai darlings~

Maaf lama tak menulis di sini. Rasa dah berkurun blog ini tidak ber-update. Kali ini saya terpanggil untuk mengisi ruangan ini dengan topic yang biasa-biasa tapi … hmm.. rasanya perlu disensasikan lagi. Perempuan dan produk beracun. Nah. Terus kamu akan membayangkan macam-macam, bukan? Slimming product, skin care, etc. etc. Produk untuk rapatkan keintiman dan supaya suami sayang pun ada. -.-“” 

Ok. Izinkan saya gunakan kata ganti diri “aku” dalam coretan kali ini. Aku rasa lebih selesa untuk menggunakan “aku” dan “kau” dalam entry kali ini. Maaf ye.

Baru-baru ini aku ada terbaca di dinding Facebook hasil perkongsian kawan-kawan tentang bahayanya satu produk kecantikkan ini. Collagen Plus Vit. E ringkasnya CPVE. Sebenarnya isu ini sudah lama. Bukan satu produk ni saja. Tapi dah berlambak-lambak produk beracun perempuan-perempuan kita ni dah terjebak. Kenapa? Isunya kenapa masih timbul lagi hal macam ni? Kenapa? Ada kau terfikir kenapaaaaaaaa??

Macam ni lah. Aku nak tanya kau-kau semua. Hisap rokok bahaya tak? Bahaya kannnn… Semua orang tahu orang hisap rokok itu dia telah membahayakan kesihatannya. Tak kisah la lelaki atau perempuan. Tapi kebanyakkan kita akan menumpukan isu hisap rokok membahayakan kesihatan ini beratnya jatuh pada golongan lelaki. Kan? Hari-hari suami/abang/boyfriend/bapak/atuk/pakcik kau-kau semua hisap rokok. Boleh imagine tahap kedegilan mereka pada produk yang telah disahkan membahayakan kesihatan ni. Mereka tak takut mati punnnn….

Jadi apa bezanya perempuan dengan produk beracun?? Bahaya ke tak bahaya? Bahaya juga kannnn….Semua perempuan terus takut bila dapat tahu produk yang dia dah guna tu mengandungi racun yang berbahaya dan boleh menyebabkan kanser. Terus buang produk tu. Takut nak guna lagi. Rasa menyesal. Down sangat! Terus rasa macam nak rendam muka dalam air zam-zam supaya kembali suci dari racun yang kononnya membahayakan diri dan menyebabkan kanser. Hah! Tu diaa… Takut kena kanser rupanyaaaa!!! Heh~

Macam ni lah. Jujur cakap. Sebenarnya aku ni pun tergolong dalam kategori perempuan-perempuan yang terjebak dengan produk beracun ni. Siapa yang tak nak cantik,kan? 
Mengikut pengalaman aku, produk kecantikan yang beracun yang pertama aku pakai adalah Natasya. Pastu bila dah ketagih dengan kulit cantik, bila dah stop guna produk Natasya aku try pulak guna macam-macam lagi lah produk. Tia Amelia. De Putih. Sri Mawar. Sendayu Tinggi. Ok. Ini produk buatan Malaysia yang aku rasa termasuk dalam isu produk beracun yang aku guna. Lain-lain yang tidak tersenarai memang tak pernah cuba. Oh. Produk Indonesia yang aku dah cuba Krim SJ dan CPVE tu lah. Hahaha! Teruk kan?? Nampak tak tahap kedegilan orang perempuan ni sama je dengan orang lelaki. Tapi serius cakap, dalam banyak-banyak tu, Sri Mawar je yang efeknya agak slow… memang tak nampak langsung. Rasa macam memang kau takkan puas pakai produk Sri Mawar sebab tak memberi efek yang kau nakkan sebenarnya. Tapi serius cakap, produk Sri Mawar memang tidak tersenarai pun produk yang beracun. Heh. Tapi tu lah. Mahal. Toner jer dah RM70. Belum lagi krim yang lain-lainnya. Pung pang pung pang adalah RM200++. Tak mampu den nak maintain. Heh~ 

Maksudnya di sini orang perempuan memang suka dengan produk yang murah dan memberi kesan seperti yang diidamkan dengan cepat! Yes! Memang. Diulang lagi. PRODUK MURAH + KESAN CEPAT. Aku akui. Dan aku pasti ramai di luar sana yang mengaku “tak” tapi sebenarnya “iya”. Heh jangan nak tipu la. Mungkin ada yang tak terjebak. Sama ada kulit kau memang cantik sejak azali dan tak perlukan benda tu semua atau memang kau jenis yang tak kisah dengan kulit muka yang suram dan kusam asalkan kau rasa selamat dari racun. Kan? ;) Psstt… kau lupa sesuatu kawan. Kau rasa makanan yang kau makan setiap hari tu benar-benar bebas racun ke? Hehh~ *gelak tumbuh tanduk* 

Ini pendapat aku secara peribadi. Jadi, sama ada kau nak setuju ataupun tidak, terpulang. Baca je la entry ni dengan hati dan jiwa yang lapang lagi terbuka dan positive. Okey?` Ikut la sifu korang si DAO tu yang ajar korang untuk positive thinking. Gituu… Okey?` 

Menurut pendapat aku, hidup kita ini kena seimbang. Ada masa susah, ada masa senang. Bila kau susah, mesti kau akan berusaha untuk jadi senang. Bila kau rasa diri tak cantik, mesti kau akan berusaha merawat diri untuk jadi cantik. Kulit gelap mesti nak diputihkan. Jerawat bersepah haruslah dihapuskan. Benci tengok muka sendiri macam jalan tak siap. Rasa down gila. Rasa malu. Rasa hambar hidup. Semua rasa-rasa yang negative. Sebenarnya perempuan nak tampil cantik bukan lah untuk pandangan orang lain semata-mata. Bukan. Aku perempuan aku tahu lah! Sebenarnya 70% perasaan perempuan nak cantik adalah untuk meningkatkan keyakinan diri sendiri. Untuk diri sendiri. Faham tak orang lelaki?!` 30% lagi untuk tarik perhatian kalian. Cukup.

Sama ada produk itu beracun ataupun tidak, murah ataupun mahal, original ke tak original, aku yakin perempuan-perempuan ini (lihat gambar) pasti merasa diri lebih yakin setelah mendapatkan semula kecantikan mereka yang sebenar. Kulit bersih, cerah, bebas jerawat dan tak lagi kusam. Ya Allah. Indahnya ciptaan Mu. 




gambar: sumber google


Aku yakin sangat mereka sudah berusaha keras untuk dapatkan kecantikkan yang mereka idamkan. Rasa seperti hidup yang gelap gulita menjadi indah berwarna-warni disinari pelangi dan burung-burung pun berkicauan riang. Ceeewahh~ 

Tak salah sebenarnya kalau nak pakai produk beracun ni untuk mengembalikan semula kulit yang rosak kusam kelam tu. Kita guna racun untuk membunuh serangga perosak, bukan? Sama la hal nya isu ini. Guna racun untuk matikan kuman penyebab jerawat di kulit. Eh? Ntah la aku tak arif. Tapi kena beringat-ingat la. Racun tetap racun. Pada pendapat aku, penggunaan racun dalam kuantiti yang minimal ia tidaklah memudaratkan sepanjang hayat. Kau nak terus buang produk tu tak salah. Tapi yang tak berduit, nak buang mesti rasa macam… aduhaiiii~ aku paham perasaan itu. Paham sangat. Sila lah teruskan kalau kau tak merasa efek-efek buruk seperti orang lain rasakan. 

Apapun produk tak semua orang serasi, kan? So, kau tahu diri kau. Jadi kau tak perlu melatah. Kalau ngam, kau boleh teruskan menggunakan produk tu. Tapi jangan terlampau bergantung sangat. Kalau tak ngam dan muka kau betul-betul dah mengalami “kejutan” akibat tindakbalas negative bahan beracun tu pada kulit muka kau, silalah cepat-cepat dapatkan rawatan pakar kulit. Heh. Hidup ini seimbang, bukan? Setiap racun pasti ada ubatnya. Yakin saja. Aku juga yakin tak semua orang mengalami efek yang buruk akibat penggunaan produk yang mengandungi racun. Mungkin ada di kalangan kita yang mempunyai kulit yang tahan lasak. Macam aku, produk Natasya memang betul-betul dah buat kulit aku cantik. Tapi sekejap je. Setahun dua. Pastu kulit muka aku rasa terbakar bila kena cahaya matahari terik. Azabnya kemain masa tu. Menyesal juga tapi aku tetap tak serik. Tetap berusaha mengembalikan semula wajah yang cantik putih berseri dengan bertukar produk. Hihi. So bagi yang tak bermasalah dengan produk beracun tu… aku nasihatkan kena juga pandai selang selikan dengan rawatan alternative lain untuk buang racun dalam badan. Contohnya detox. Minum la green tea (ini terapi aku) atau apa-apa yang boleh buat kau “membuang” dengan banyak setiap hari. Selain tu, amalkanlah berbekam. Sunah Nabi tu… Bekam bukan sahaja boleh di buat pada badan tau. Kat muka pun boleh. Pasti efek produk beracun tu dapat diatasi. Yang penting kau yakin yang kau akan baik-baik saja. 

Bagi aku hidup kita tak perlu nak cepat melatah. Setiap racun pasti ada penawarnya. Asal saja kau amalkan hidup dengan kesederhanaan dan keseimbangan. Sama la juga dengan lelaki yang hisap rokok tu. Tak semua penghisap rokok menghidap sakit jantung. Ada juga yang perokok tegar tapi jantung dan organ dalamannya masih sihat. Mungkin juga dia mengamalkan aktiviti fizikal yang sihat walaupun dia hisap rokok. Haaa…. Kan. Tak semestinya si perokok tegar akan tamat riwayatnya disebabkan penyakit akibat rokok. Haaa… Nampak tak apa yang aku nak sampaikan di sini? So samalah juga dengan orang perempuan yang suka ambil risiko untuk cantik. Ah, apa la yang orang perempuan boleh buat untuk terus tampil cantik tanpa perlu mengambil risiko? Hidup ini juga penuh risiko. Baik tetap ada buruknya. Itu kejadian semulajadi alam. Setiap hari adalah penuh dengan risiko. Jadi tak perlulah paranoid sangat.

Untuk para pengeluar produk, aku bukanlah menyokong sangat dengan penjualan produk beracun korang tu. Sila lah buat research dengan lebih bersungguh-sungguh lepas ni. Jangan main tangkap muat, repack semula pastu jual. Haih. Usahakanlah keluarkan produk murah dan tidak terlalu berisiko. Permintaan tetap ada. Orang perempuan tetap akan membeli dan sentiasa mencuba. Aku pun tak tahu bila laaa orang perempuan ni nak berhenti. Hehehe. 

Oh ye. Produk Sendayu Tinggi yang mudah didapati di Watson sekarang tidaklah seteruk dulu. Kini lebih baik kot. Aku dah try. Korang pun boleh lah cuba kalau rasa-rasa nak tukar ke produk yang lebih terjamin kualiti dan harganya. Ini iklan tidak berbayar. Haha. Untung bisnes kau cik puan Rozita Ibrahim. Paling cikai pun, kalau nak pakai produk murah dan cepat kesannya, kembalilah kepada Fair & Lovely. Ramai yang dah lupakan jenama produk ni disebabkan lambakkan produk terbaru yang banyak testimoni kebabom depan mata! Hihi. Fair & Lovely ni tak lah cepat sangat pun kesan pencerahannya tapi ok-ok lah untuk dipakai sepanjang hayat. Serius yang ini dijamin tidak mengecewakan. Dulu hingga kini. ;) 

Tak puas hati dengan entry ni? Tak mau gaduh. Kau pergi la mengamuk sendiri-sendiri di sana… :p~ 



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...