Friday, May 29, 2015

LELAKI

Assalamualaikum,

Yesterday, hubby and me decided to kopi-kopi tengah malam sebab boring sangat dengan rutin harian bangun pagi, kerja, balik rumah, makan, tido. Phew~

Nak dijadikan cerita, masa kat kedai kopi tu, lepas dah sip oredered coffe, aku rasa macam ada kurang. Ohh baru teringat selalu aku order vanilla latte buka cafe latte. Then aku pun suruh si suami tolong pergi add-on. Si suami suruh pergi sendiri. Mulalah aku tarik muka, merajuk. Perangai entah bila nak berubah. Kena tinggai baru tahu erti hidup agaknya aku ni. Last-last aku pergi sendiri sambil merajuk-merajuk. Si suami macam biasa akan pujuk dan akan cakap dia salah dia blah blah sebab dia tau si bini keras kepala taknak kalah. Then berlarutan sampai si suami terluahkan apa yang dia rasa sebenarnya sebagai lelaki.

Blaa . . . bla . . . bla . . . laki aku cakap panjang. Aku diam je sambil scroll-scroll phone.

Apa yang aku nak share kat sini, kita ni perempuan kadang-kadang terlalu insecure dengan suami dan trauma bila dengar macam-macam kes sampai kita tak sedar yang kita sedang menyakiti hati suami kita. Sekarang ni, feminism tu makin berluasa. Banyak status kat fb yang mana asyik menyalahkan lelaki, mempertikai fungi suami dsb seolah-olah kita perempuan ni, kalau boleh nak suami kita jadi 1 jenis sahaja yang sama dengan suami orang lain. Kita sedang ubah suami kita supaya jadi sesempurna Rasullullah.Kita terlampau taksub untuk ubah suami kita, sampai kite melupakan perasaan mereka. Buta dengan perkara yang dia dah lakukanuntuk kita yang mungkin pada kita kecik sebabnya kita mahukan yang lebih besar.

Bila aku dengar luahan hati suami aku semalam, aku jadi sedih, aku rasa berdosa sebab aku terlampau nak bela hak sebagai isteri sampai aku letak tepi pengorbanan suami. Wahai isteri sekalian, ya memang betul, tugas & tanggungjawab suami adalah untuk menyempurnakan kita, tapi apa salahnya kita turut bantu suami untuk memperelokkan rumahtangga sendiri? Kasihan si suami, banyak yang dipendam sebenarnya. Bersyukurlah dengan apa yang suami masing-masing sedang korbankan. Because we never know their struggle and what are they fighting inside them. Don't ever compare suami sendiri dengan suami orang lain. Hargai mereka untuk kita dihormati :)

Balik rumah nanti, peluk cium suami sendiri. Jangan lupa pakai seksi-seksi! Cheers.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...