Monday, May 16, 2011

Suri Rumah

Assalamualaikum.

Entri ini adalah penghargaan kepada wanita yang bergelar ibu. Juga kepada perempuan yang bakal menjadi ibu.Terus terang aku katakan pada masa ini saat usia masih belasan, aku tak mampu untuk jadi sekuat dan setabah kalian semua yang bergelar ibu.

Siapakah suri rumah tangga?

Mereka adalah perempuan yang hebat. Multitaker yang amat cemerlang. Untuk definisi yang lebih tepat kau google saja. Kau fikir siapa yang boleh memasak, menbasuh pinggan, melayan kerenah anak kecil yang sedang menangis sambil menjawab panggilan yang diterima? Mereka. Aku rasa semua yang memaca blog ini hampir kesemuanya pernah membuat segala macam tugasan suri rumah yang ada. Tau apa yang dihadapi setiap hari.

Aku mula kenal apa yang dilakukan oleh suri rumah tangga semasa menunggu keputusan SPM diumumkan. Memasak, membasuh, mengemas dan menggosok. Perkara wajib yang perlu dilakukan setiap hari oleh aku untuk meringankan beban umi. Dulu betapa senangnya aku, kalau lapar, cakap saja Umi lapar, kalau malas, Umi tolong gosok baju sekolah, kalau penat, Umi tolong basuhkan selimut. Semua Umi Umi dan Umi. 
Perghh. Nikmat ya. Semua Umi yang buatkan. Aku nie macam puteri duk rumah goyang kaki and study *bajett. Time nie Facebook, Twitter and blog tak kenal lagi. Tak macam budak-budak zaman sekarang. Umur 7 tahun pun ada relationship sudah.

Berbalik kepada hal suri rumah tadi, masuk saja penantian keputusan SPM diumumkan sambil ambil lesen aku belajar. Umi mau aku cuba bantu dia dan aku memang tak elak sebab Umi dah nampak penat dan lesu kebelakangan itu. Bermula dari Subuh lagi aku bangun sediakan sarapan, gosokkan baju adik-adik lepas tuh start membasuh baju dan mengemas rumah. Masa tuh balik saja Umi dari kerja aku selalu merungut penat letih apa semua kat Umi tapi Umi senyum saja sambil berkata;

"Along baru rasa sikit saja dari apa yang Umi rasa. Tak apalah, esok kalau Along penat kemas rumah, Along berhenti, ta payah buat tinggal kat Umi, balik sekolah biar Umi yang masak dan basuh baju." 

Lembut suara Umi time tu. Tapi aku terasa, ada sedih dalam hati.
Terus terdiam. Terkedu aku. Esoknya aku buat semua tuh tanpa rungut tanpa bantah. Kata-kata Umi terkesan di hati.

Bbeberapa tahun kemudian, situasi sama berulang kembali. Cuti semester selama 5 bulan betul-betul mencabar kewibawaan aku sebagai anak yang rajin. Cuma kali ini aku lebih memahami. Usia dah mematangkan aku untuk mengerti hidup tak sesenang ketika berumur 17 tahun dahulu. Umi hanya suri rumah separuh masa tapi Umi berjaya juga menjadi guru kesayangan pelajarnya. Umi berjaya menjadi ibu  yang tegas mendidik anak-anak, bermanja pada waktunya. Dengan keadaan sekarang aku rasa aku tak mampu untuk jadi sehebat Umi.

Yea Umi juga wanita biasa. Tak sempurna tapi sudah cukup sempurna di mata aku. Umi adakala membebel, merungut apabila melihat keadaan rumah yang bersepah, hingga dia terpaksa mengorbankan masa rehatnya untuk membersihkan habuk mengelap lantai sambil kami menyusun atur barang-barang. Namun dalam rungutnya segala kerja siap. Ayah balik keadaan rumah dalam keadaan kemas dan bersih. Makanan sudah masak dan terhidang di atas meja.Anak-anak sudah bersedia menunggu makan bersama manakala Umi senyum ceria.

Ini satu kelebihan wanita. Allah jadikan fitrahnya dari segi fizikal dan kehalusan perasaan, mampu menanggung segala macam tugas dan tanggungjawab dalam rumah tangga.

Tuhan ciptakan bahu wanita, agar mampu menahan seluruh beban dunia dan isinya, walaupun juga bahu itu harus cukup nyaman dan lembut untuk menahan kepala bayi yang sedang tertidur.

“Tuhan berikan keperkasaan yang akan membuatnya tetap bertahan, pantang menyerah saat semua orang sudah putus asa.


“Tuhan  berikan kesabaran jiwa untuk merawat keluarganya walau dia sendiri letih, walau sakit, walau penat, tanpa berkeluh kesah.


“Tuhan berikan wanita perasaan peka dan kasih sayang untuk mencintai semua anaknya dalam apa jua keadaan dan situasi. Walau acapkali anak-anaknya itu melukai perasaan dan hatinya.
Perasaan ini pula yang akan memberikan kehangatan pada anak- anak yang mengantuk menahan lelap. Sentuhan inilah yang akan memberikan kenyamanan saat didakap dengan lembut olehnya.

source : wanita


6 comments:

gabanMorka said...

kata-kata last tu best
mmg x dinafikan, mak aku mmg paling superb

aida said...

nicely written!

D. Danish said...

@gabanMorka - every mom superb! so anak dia pun kenalah jadik superb jugak kan?

@aida - err not really -.-''

Nornabila Md Nor said...

http://jobandcash.com/?share=93704

Anonymous said...

http://jobandcash.com/account.php

Anonymous said...

http://jobandcash.com/?share=93704

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...