Saturday, May 28, 2011

Kau Yang Bernama Cinta

Perempuan,
hatinya lembut..
biar 1001 kemarahan kau lempiaskan..
dia tetap suka..

Perempuan,
hatinya asyik..
biar 1001 kebencian kau curahkan..
dia tetap cinta..

Kerana perempuan itu ibarat madu...
manisnya dia, tidak terkata..
Kerana perempuan itu adalah ratu...
tinggi peribadinya, padanya jua lah syurga...



xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
 
Tajuk : Kau Yang Bernama Cinta 
Nukilan : Platipus

"abang nak keluar mana malam2 ni?"
"woi!!..kau jangan nak sibuk2 tanya mana aku nak pegi, suka hati aku lah...bukan kene mintak izin kau pon.."
"tapi sya kan tengah sarat mengandung ni, tunggu masa je..abang teman la sya kat rumah ni.."
"kau ni perempuan tak bersyukur..aku nak kat kau pon dah kira bagus..kau ingat ya, aku dah berapa kali ulang ni..aku kawen dengan kau sebab kesian!!!..kesian!!..paham?!!"
"abang tak cintakan sya??"
"cinta aku hanya untuk kekasih aku..walaupon dia dah ada lelaki lain, aku tetap akan dapatkan dia!!"
"dia isteri orang bang.."
"pegi mati la kau, pangg!!!!!"

mengalir air mata aisyah saat mengenangkan bagaimana kasarnya dia dilayan oleh suaminya sendiri..lelaki yang dicintainya sepenuh hati..memang salah nya kerana berdegil ingin mengahwini faizal tiga tahun lalu..lelaki yang sedang dilanda kekecewaan kerana ditinggalkan kekasihnya..namun, baginya, faizal merupakan perkara terbaik yang pernah muncul dalam hidupnya..cintanya pada faizal sentiasa kembang harum mekar mewangi..faizal la cinta pertamanya..sedang aisyah asyik mengelamun, dania yang berusia dua tahun menarik lengan bajunya..

"anak ibu dah bangun ye..nak susu ke?"
angguk dania..sambil mata bundarnya tersenyum memandang ibunya..comel..tak ubah macam rupa aisyah..tapi entah mengapa, faizal tetap memandang bekas kekasihnya sebagai wanita terbaik dalam hidupnya..aisyah perlahan bangun untuk ke dapur, membuat susu dania..5 minit kemudian..

"nia sayang, susu dah siap"
manja si dania datang pada ibunya, sambil baring di ribaan aisyah..aisyah menyuap botol susu tersebut ke mulut dania..sambil mengusap-usap lembut rambut anaknya..jemari comel dania menggenggam erat botol susu terebut..

"nia sayang..ingat pesan ibu..dah besar nanti..kalau nak cari pasangan, cari lelaki yang betul-betul sayang kan nia..bukan yang nia sayang..sebab lelaki yang nia sayang, belum tentu menyayangi nia macam ibu sayang kan nia..macam ayah sayang kan nia.."
mengalir lagi mutiara jernih dari alis mata aisyah...seingatnya, tak pernah lagi melihat faizal melayan dania..kadang-kadang sewaktu anak kecil tersebut datang pada faizal untuk bermanja, dihalau dan dimarahi tanpa belas kasihan...dania yang masih kecil dan tidak mengerti apa-apa itu, seringkali menangis..

"bu, amau angis"..ucap dania pada ibunya..aisyah hanya tersenyum..5minit kemudian, dania sudah tertido di tepi aisyah..botol susu dania entah kemana bergolek..tangan dania erat memeluk patung beruang pemberian ibunya..

tiba-tiba aisyah lihat air mengalir dari celah-celah kakinya...dia cuba bangun perlahan-lahan...dia yakin, saatnya telah tiba...dia menjerit-jerit minta pertolongan tapi sayang, tiada siapa melainkan nia dan dirinya di rumah itu...sewaktu sedang perlahan-lahan menuju ke telefon rumah untuk menghubungi faizal,

"bukkkk!"
aisyah terjatuh kerana terpijak botol susu anaknya tadi..kepala nya terhentak ke lantai..aisyah tidak sedarkan diri...darah mengalir dengan banyak...dania terjaga..menangis teresak-esak mengejutkan ibunya.."bu, angun la...angun..."

seminit kemudian faizal tiba, terkejut melihat aisyah dalam keadaan berlumuran darah..

"sya!!...kenapa ni??!!..nia, napa ibu macam ni!!?"
diangkat aisyah dan dibawa masuk ke dalam kereta secepat mugkin...nia turut dibawa sama..setibanya di hospital, aisyah mendapat rawatan kecemasan..faizal mundar-mandir di luar wad kecemasan..menyesal dengan sikap sambil lewa nya pada aisyah..dania masih menangis sambil tangannya tidak lepas memegang patung beruang itu tadi..

sejam kemudian, doktor keluar dan faizal meluru ke arah doktor...
"doktor, isteri dan anak saya macam mana??"
"tahniah, awak dapat anak lelaki.."
"isteri saya??"
"maafkan kami, hentakkan di kepalanya sangat kuat..kami tak berjaya menyelamatkan beliau..."

faizal meraung menangis teresak-esak..inilah salahnya,..mensia-siakan cinta dan kasih sayang seorang isteri yang setia..dia menyesal kerana tidak pernah melayan aisyah dengan baik..4 tahun sudah berlalu, dania dan danish, tidak berpeluang merasa kasih sayang seorang ibu..baru kini dia sedar akan cinta aisyah pada dirinya dan anak-anak mereka.."aisyah, kau lah yang bernama cinta", itu yang sering diungkapkan faizal pada dirinya..semoga roh aisyah sentiasa dicucuri rahmat dan ditempatkan dalam kalangan mereka yang beriman..amin~


20 comments:

Lucifer said...

pertamax

Lucifer said...

keduax

Lucifer said...

yeeha!

Lucifer said...

andre andre aribba aribba

Lucifer said...

kelimax

Lucifer said...

ke enam

ke enam

ke enam

Lucifer said...

erm.


ye, aku faham.


lepas ni aku beli ais kalau aku marah.


kurang sikit tempias tu ye dak?

Lucifer said...

ai lep yu




hue hue hue

Lucifer said...

ke sembilan!!!

ismey said...

Lucifer.

jangan buat orang lain jeles -.-

Lucifer said...

alamak.


-.-""


*menguis pasir*

Danish. said...

Lucifer nie -.-

ini bukti cinta Lucipus tau Ismey.

*angkat2 kening*

serenity said...

toksah nak bercinta sangat kat sini wei! grr.




nice palaktipus!

KHRLHSYM said...

toksah nak bercinta sangat kat sini wei! grr.




nice palaktipus!

Raihana Izzati said...

@KHRLHSYM: semua nak copy.GRR.

eszol raar said...

saya tak suka air ketuban

nur said...

Kerana perempuan itu ibarat madu...
manisnya dia, tidak terkata..
Kerana perempuan itu adalah ratu...
tinggi peribadinya, padanya jua lah syurga...


quote terbaik~ thumb ;)

NAJ HEBAT said...

toksah nak bercinta sangat kat sini wei! grr.




nice palaktipus!

gedek! said...

perempuan macam kerak nasik....

Keras nak gila...

Tuang air... teros lembot lah dia....

Lucifer said...

toksah nak bercinta sangat kat sini wei! grr.




nice palaktipus!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...